Monday, June 4, 2012

Kapal Hantu Menakutkan 50 - Tahun Di Tengah Padang Pasir


[imagetag]


Quote:
Anda mungkin tersandung di pemandangan yang aneh panorama kapal hantu berjemur di matahari di tengah padang pasir.

Kapal-kapal peninggalan dari usia yang lampau, ketika Laut Aral di Uzbekistan adalah daerah kaya yang penuh dengan ikan dan menyediakan perdagangan yang ramai untuk masyarakat sekitar. Kemudian, dalam waktu beberapa tahun, banyak dari laut kering dan tidak ada yang tersisa kecuali lambung kapal yang berkarat.
Sebagai laut mengering, para nelayan pindah dalam waktu hanya beberapa tahun meninggalkan perahu mereka sebagai peninggalan industry Laut Aral digunakan untuk salah satu danau terbesar di dunia, mencakup 26.300 mil persegi.

Sekarang, ia hanya ada sebagai sekitar 2.000 mil persegi air, dibagi menjadi empat danau yang lebih kecil. Laut menghilang sebenarnya sebuah danau, tapi dijuluki 'laut' karena merupakan salah satu danau terbesar di dunia adalah tindakan yang direncanakan oleh Pemerintah Soviet. Pemerintah ingin menggunakan air untuk mengairi bagian lain dari padang pasir untuk produksi kapas dan barang lain dan sangat menyadari ini akan menghancurkan sebagian besar wilayah Laut Aral. Irigasi dimulai pada 1940-an, dengan Soviet bangunan besar tapi buruk-waterproofed kanal untuk mengalihkan air dari sungai-sungai yang mengisi danau.

Setelah air itu pergi, kapal-kapal yang tersisa, melayani sebagai sedikit lebih dari pengingat usia yang lampau tidak sampai 1991, ketika Ukbekistan pecah dari Rusia, bahwa gelombang pasang mulai berubah.

Tapi tidak sebelum hal-hal memburuk, dengan peningkatan penggunaan pupuk keracunan danau lebih lanjut. Penguapan dari danau, salinitas meningkat, dan akumulasi pupuk membuat danau berantakan beracun, dan masalah kesehatan, seperti turburclosis dan kanker, menekan penduduk setempat yang tersisa. Dari 2005 dan seterusnya, upaya mulai mengembalikan danau untuk setidaknya bayangan kejayaan mereka, dengan proyek bendungan membantu meningkatkan tingkat air, mengurangi salinitas, dan membawa satwa liar kembali ke danau. Tapi itu akan mengambil cara lama untuk pulih dari apa Ban Ki-Moon, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang disebut 'salah satu bencana lingkungan terburuk di zaman kita.
#fd452a

No comments:

Post a Comment