Wednesday, June 6, 2012

Fosil Ini Mengungkap Kenapa Manusia Lebih Pintar Dibanding Kera

[imagetag]
Fosil Taung, sebuah hominid awal yang ditemukan di Afrika Selatan pada tahun 1924, adalah fitur yang signifikan yang bisa menjelaskan misteri evolusi



Sebuah fosil lebih dari dua juta tahun dapat membantu menjelaskan mengapa manusia sekarang menjadi begitu cerdas.



Fosil Taung, adalah sebuah hominid awal yang ditemukan di Afrika Selatan pada tahun 1924, adalah fitur yang signifikan yang bisa menjelaskan kepada kita mengenai Rantai evolusi.

Yang terpenting dari fosil ini,ia memiliki 'rangkaian metopic ' adalah suatu jaringan yang tidak menyatu pada tulang tengkorak atas, yang memungkinkan tengkorak bayi menjadi lentur saat dilahirkan (ubun-ubun).

Pada spesies kera besar, jaringan ini menutup segera setelah lahir tetapi pada manusia jaringan ini tidak bersatu sampai sekitar usia dua tahun yang memungkinkan pertumbuhan otak.


Fosil Taung telah menjadi 'tipe spesimen, "atau model utama, dari genus Australopithecus africanus.



Australopithecus adalah setiap spesies dari genus Australopithecus punah atau Paranthropus yang hidup di Afrika, berjalan dengan dua kaki dan memiliki otak relatif kecil.



Dr Dean Falk, dari Florida State University, mengatakan: "Temuan ini sangat penting karena mereka memberikan penjelasan yang sangat masuk akal tentang mengapa otak
Manusia mungkin tumbuh lebih besar dan lebih kompleks.


jaringan Metopic adalah suatu Kemajuan yang mungkin terjadi dalam hubungan kecerdasan otak hingga memperbaiki kemampuan berjalan dengan dua kaki.



'Kemampuan untuk berjalan tegak menyebabkan dilema obstretric.Melahirkan menjadi lebih sulit karena bentuk jalan lahir terbatas sedangkan ukuran otak meningkat.
Jaringan metopic memberikan kontribusi dan solusi evolusioner untuk dilema ini.
#fd452a

No comments:

Post a Comment