Friday, June 8, 2012

2 Benua Yang Hilang Dari Peta

1. Mu



[imagetag]

  Ketika wisatawan dan penulis Augustus Le Plongeon dieksplorasi reruntuhan Maya di Yucatan, ia mengaku telah diterjemahkan salah satu dari empat naskah kuno Maya yang dikenal. Menurut terjemahan, peradaban Maya jauh lebih tua dari orang-orang Mesir dan Yunani, dan bahwa naskah kuno juga mengatakan kepada sebuah benua bahkan lebih tua: Mu. Menurut Le Plongeon, Mu terletak di suatu tempat di Samudra Atlantik dan, sebanding dengan Atlantis, telah tenggelam oleh gempa bumi yang mengerikan. Pengungsi dari Mu kemudian akan membentuk Mesir sementara yang lain akan menjadi bangsa Maya.

Lain, sedikit lebih "di luar sana" teori disajikan oleh James Churchward tahun 1926. Dia menyatakan bahwa setelah menerjemahkan lebih dari dua ribu tablet, ia telah belajar bahwa Mu benar-benar ada di Samudra Pasifik dan rumah bagi lebih dari enam puluh juta orang tetap menjaga koloni di bagian lain dunia. Peradaban itu maju, mungkin yang paling canggih pada masanya. Namun, sekitar tiga belas ribu tahun yang lalu itu hancur dalam satu malam oleh aktivitas gunung berapi bawah tanah. Dia berpendapat bahwa peradaban yang kita anggap kuno induk dari semua pengungsi Mu karena mereka semua simbol umum digunakan untuk komunikasi. Terlebih lagi, ia menunjuk seni monolitik dan kehadirannya di seluruh dunia kuno sebagai bukti untuk klaim.

Ilmu, tentu saja, harus menolaknya karena ilmu pengetahuan harus menjadi downer banyak waktu. Kita tahu bahwa daratan yang cukup besar (setidaknya yang yang cukup dapat rumah enam puluh juta orang) hanya tidak itu tidak menghentikan orang percaya, meskipun "tenggelam.". Orang percaya modern mengklaim bahwa bukti dari Mu dapat ditemukan dari pantai Yonaguni Island, Jepang, di mana beberapa struktur dapat ditemukan di bawah air.

2. Lemuria

[imagetag]

Lemuria memiliki dasar tidak dalam tablet tanah liat, melainkan dalam hipotesis. Setelah menyadari bahwa fosil lemur dan hewan terkait dapat ditemukan di India dan Madagaskar namun di tempat lain di Afrika Selatan dari Timur Tengah, zooligist Philip Scatler mengusulkan bahwa Madagaskar dan India pernah bergabung dengan daratan, dalam hal ini sebuah benua yang lebih besar atau tanah jembatan.

Sebenarnya, Scatler bukan orang pertama yang mengusulkan ini. Banyak ahli zoologi (dan perlu diingat bahwa berbicara tentang tahun 1700-an dan 1800-sini, di mana membuat klaim omong kosong adalah credential hanya satu yang dibutuhkan untuk menjadi seorang ahli zoologi) mengusulkan hal yang sama persis. Mereka, bagaimanapun, tidak memikirkan nama imut untuk pergi dengan itu, tampaknya karena mereka tidak memiliki orang pemasaran yang solid. Tapi Scatler dipopulerkan gagasan dan segera ilmiah masyarakat memiliki kasus terminal Lemuriamania. Makalah mulai berteori bahwa benua itu sebenarnya membentang dari Samudra Pasifik untuk lebih menjelaskan distribusi spesies yang berbeda di seluruh dunia. Buku Kelangsungan Hidup Savage JH Moore pergi sejauh untuk mengklaim bahwa umat manusia mungkin telah berevolusi dari spesies yang hidup di Lemuria, meskipun bukti bahwa sekarang hilang ke laut.

Namun, inti dari Lumeria adalah bahwa ia pasti tenggelam ke dasar laut, yang ilmu adalah terlalu senang untuk memanggil susun. Namun, ada sesuatu untuk hubungan India-Madagaskar. Kedua negara pernah terhubung, tapi India memisahkan diri jutaan tahun yang lalu, terutama tanpa tenggelam.
#fd452a

No comments:

Post a Comment