Saturday, May 19, 2012

Wanita Afganistan Ini Di Siksa Keluarga Suaminya Kerana Enggan Menjadi Pelacur



Seorang gadis remaja Afghanistan secara brutal disiksa, dipukul dan terkunci di toilet oleh keluarga suaminya selama lima bulan setelah ia menolak untuk menjadi pelacur, itu muncul hari ini.

Sahar Gul, 15, berada dalam keaadan kritikal ketika dia diselamatkan dari sebuah rumah di utara provinsi Baghlan minggu lalu, setelah jirannya melaporkan mendengar Nona Gul menangis dan mengerang kesakitan.

Menurut polis di Baghlan, mertuanya mengeluarkan kuku dan rambut, dan menguncinya di bilik mandi ruang bawah tanah yang gelap selama sekitar lima bulan, dengan makanan dan air hanya cukup untuk bertahan hidup.

Keluarga suaminya juga membakar remaja itu dengan rokok dan memotong keluar potongan daging dengan players.

Meskipun hampir tidak dapat berkata, Miss Gul berhasil untuk memberitahu media tentang cubaan yang mengerikan.

“Selama beberapa bulan aku dikurung di toilet dengan saya di-hukum dan khususnya ibu mertua saya,” katanya

anak 15 tahun ini, dipukul dan disundut dengan rokok setelah terkunci di toilet selama lima bulan. Polis mengatakan remaja mertua juga mengeluarkan kuku dan rambut dan menguncinya dengan makanan yang hampir tidak cukup dan air untuk bertahan hidup



“Ini adalah salah satu kes terburuk dari kekerasan terhadap perempuan Afghanistan” kata menteri kesihatan Afghanistan
Gadis ibu mertua dan adik ipar kedua ditahan namun polis memburu adalah pada untuk suami dan ayah mertuanya

Nona Gul tercakup dalam bekas luka dan memar, dengan satu mata masih bengkak ditutup enam hari setelah menyelamatkannya.
Dia dirawat di sebuah hospital pemerintah di Kabul, tapi dia mungkin harus dikirim ke India, kata dokter.

“Ini adalah salah satu kesterburuk dari kekerasan terhadap perempuan Afghanistan. Para pelaku harus dihukum sehingga orang lain belajar pelajaran, ”kata menteri kesehatan Suraya Dalil wartawan setelah mengunjungi Nona Gul hari ini dengan menteri urusan perempuan.

Mohammad Zia, seorang pejabat polis senior di Baghlan, yang membantu untuk menyelamatkan gadis itu, kata Miss Gul ibu mertua dan adik ipar telah ditahan, namun suami dan ayah mertuanya telah melarikan diri.

“Kami telah meluncurkan berburu serius untuk mendapatkan suami dan orang lain yang terlibat,” kata Mr Zia.

Meskipun kemajuan dalam hak-hak perempuan dan kebebasan sejak jatuhnya Taliban 10 tahun yang lalu, perempuan di seluruh negeri masih beresiko penculikan, pernikahan perkosaan, paksa dan diperdagangkan sebagai komoditi

Namun akan sukar bagi perempuan untuk menghindari situasi kekerasan di rumah, kerana tekanan sosial dan kadang-kadang hukum besar untuk tinggal dalam pernikahan.

Melarikan diri dari suaminya yang suka atau kawin paksa dianggap ’kejahatan moral,’ perempuan yang saat ini dipenjara di Afghanistan.Beberapa mangsa pemerkosaan juga telah dipenjara, karena seks di luar pernikahan, bahkan ketika perempuan dipaksa, dianggap perzinahan, yang lain ’kejahatan moral. ”





Sumber

Terima kasih Telah Membaca Artikel Di tabekpuang.blogspot.com- Jika  Artikel Ini Dirasa Bermanfaat Tolong Share Kepada rakan-rakan Anda dan Like Page atau Follow Kami...

No comments:

Post a Comment