Wednesday, May 30, 2012

Gila! Luar biasa! Apakah kita sebagai Orang tua bisa sanggup seperti itu?

Dear Friends,
Kasih Ibu sepanjang masa oleh segala kekurangan yang diderita anaknya sampai ajal menjemput. Rasakan getaran emosi yang akan kamu rasakan, berasa banget!

Cyndie bermain2 dengan anaknya Derek Madsen, 10, menyusuri lorong di UC Davis Medical Center di Sacramento 21 Juni 2005. Sang Ibu berhasil mengalihkan perhatian anaknya dari ketakutan akan pengambilan tulang sumsumnya. Para dokter menganalisa apakah sang Anak cocok untuk transpalasi sel batang darah yang merupakan harapan terbaik untuk kesembuhannya akan Kanker Neuroblastoma, sebuah kanker yang jarang dijumpai pada anak2, penyakit tsb ditemukan pada Derek Madsen pd bulan November 2004.




Derek begitu bahagia, sang Ibu terenyuh:

[imagetag]

Sang Ibu ( Cyndie) memeluk anaknya, Derek Madsen ( umur 10 ) tertanggal 25 Juli 2005. Stlh menyadari Derek perlu dioperasi utk mengangkat tumor kanker di daerah perut nya. Rasa khawatir, kalut dan sedih bercampur aduk pada sang Ibu. "Bagaimana aku tetap bisa bekerja mencari uang dan melakukan ini?" Sang Ibu mulai cemas.



Pelukan sang Ibu yang memberikan kedamaian:

[imagetag]

Derek Madsen, 10, mendapatkan pijatan lembut dari sang Ibu, Cyndie French, di salon miliknya di Sacramento. "Saya akan melakukan apapun utk membuatnya bahagia, melihatnya tersenyum." Ujar Sang Ibu. Sebagai orang tua tunggal untuk lima anaknya, Cyndie harus menjual salonnya akibat kehabisan uang untuk perawatan medis anaknya.

Pijatan lembut sang Ibu memberikan ketenangan

[imagetag]

Derek bermain2 dan tidak mau turun atas penolakannya untuk dioperasi. Sang Ibu membujuknya turun dan berjanji agar pembedahan ditunda utk waktu yang akan datang. Cyndia, membutuhkan waktu berjam-jam utk membujuk sang Anak di dekat pintu hospital, UC Davis Medical Center Sacrament

Keceriaan yang melupakan segalanya:

[imagetag]

Setelah ultah ke 11 Derek Madsen dan Ibunya yg ke 40, ditemani kakaknya Micah Moffe, 17, di samping kiri, dan Ibunya Cyndie, di samping kanan, untuk menjalani persiapan terapi radiasi 30 November 2005.

Teriakkan sang anak membuat pilu hati sang Ibu:

[imagetag]

6 Februari 2006, Dokter Derek merekomendasikan Cyndie untuk mencari seorang perawat untuk membantu di rumah. Ia tidak memberitahu Derek tentang percakapan itu, tapi menangis secara diam2 di balik pintu. "Saya pikir tidak perlu memberitahunya," ujar sang Ibu. "Mengapa? Buat Apa?" Merasakan kesedihan sang Ibu, Derek mencoba menghibur Ibunya walau tidak begitu mengerti apa yang sedang terjadi.

Derek, menghibur Ibunya. Hancur berkeping-keping :

[imagetag]


Menyadari kemungkinan tidak ada kesempatan lagi untuk mengemudi mobil dewasa kelak. Sang Ibu melanggar aturan membiarkan anaknya menyetir sepanjang jalan di Sacramento Barat. 9 Feb 2006, Cyndie bertemu dengan perawat rumahnya, dan memberitahunya bahwa waktu Derek tinggal lama lagi.

Membuatnya bahagia, apapun dilakukan oleh sang Ibu :

[imagetag]


Derek menangis dan sang Ibu mencoba meyakinkannya ( UC Davis Cancer Center, 14 Feb 2006). Sang Ibu dan Dr. William Hall mendesak Derek utk mendapatkan serangkaian terapi radiasi utk menghambat penyebaran tumor ke seluruh tubuhnya dan akhirnya dapat mengurangi rasa sakitnya. "Derek, kamu tidak akan sembuh jika tidak mau melakukan ini," Ujar Cyndie kepada anaknya. Derek membantah: "Saya Tidak Perduli! Bawa aku pulang. Aku sudah tidak ada harapan. Apakah kamu mendengarkan saya ? Aku sudah tidak ada harapan."

Sedih, resah dan putus asa :

[imagetag]

Cyndie bermain2 dengan anaknya, selama menunggu panggilan dari Dokter.

[imagetag]

Cyndie mengusap pipi teman terbaiknya yang sedang menangis, Kelly Whysong, kiri, 24 April 2006, takut bahwa waktu Derek tidak lama lagi. Cyndie menulis sebuah surat untuk anaknya tentang betapa berani dirinya selama masa perjuangannya melawan kanker. Ia membacakan untuk anaknya secara berulang-ulang, dan berharap sang Anak dapat mendengarnya.

Disaat sedih dan hancur, sahabatku

[imagetag]

Setelah meletakkan kain bergambar bunga untuk menyejukkan kepala sang Anak, sang Ibu menangis tersedu2 dan jatuh ke lantai. Sahabatnya, Kelly Whysong dan Nick Rocha mencoba menghiburnya. Derek sudah terlalu lemah menyadari keberadaan sang Ibu sebagaimana sang Ibu terus menerus berjaga di sampingnya.

Menangislah, tumpahkan semua asamu:

[imagetag]

Energi disaat terakhir utk bangun setelah berhari-hari ia berada di atas ranjangnya. Sang Ibu menolong anaknya untuk berjalan (26 April). Sebuah Kanker Tumor telah membuat perut Derek menjadi kembung dan celananya menjadi tidak muat lagi. Sedangkan Tumor yang lain menyerang di otaknya dan membuat penglihatan Derek menjadi kabur sehingga ia sulit utk kemana-mana di dalam rumah kontrakannya.

Sakit tiada terkira, tapi itu harus dilakukan:


[imagetag]

Derek menolak pengobatan apapun karena ia takut malah akan membuat lebih sakit dan merusak organnya. Ia mengamuk dengan hebat dan menyalahkan sang Ibu (28 April) tidak membuatnya lebih sehat. "Kamu harus tenang, nak dan biarkan aku menolongmu", Cyndie terbata-bata.

Adakah harapan itu ada?:

[imagetag]

Derek mencium ibunya di lapangan, sebagaimana adiknya berdiri di samping. Cyndie memberitahu kepada orang-orang di sana bahwa ia bangga akan keberanian anaknya dalam melawan kanker.

Ini cium terakhir sang Ibu?

[imagetag]


Cyndie merangkul Derek 8 Mei. Ia dalam terapi yang membuat ia sulit berbicara dan membuatnya terjaga sepanjang malam. Kecuali utk beberapa menit sewaktu perawat berada di sana, Cyndie hampir menghabiskan setiap momen dengan berada di samping anaknya. "Saya telah lelah melebihi keyakinanku tapi Aku harus melakukan ini. Ia akan
memanggil namaku dan selalu berharap aku berada di sisinya," Ujar Cyndie

Walaupun asa tak ada, aku harus tegar!

[imagetag]


Dalam usahanya membawa keluar Derek utk merasakan kehangatan mentari dan udara luar. sang Ibu melewati pintu2 yang sudah dipasangi karya seni dan kartu2 ucapan dari teman sekelas anaknya. Derek Madsen keluar rumah untuk yang terakhir kalinya.

Walaupun asa tak ada, aku harus tegar!:

[imagetag]


Cyndie berkecamuk dalam batinnya, 10 Mei, untuk memutuskan agar anaknya dapat meninggal tanpa perlu terlalu sakit berlama-lama. Ia membiarkan sang Suster melakukan tugasnya.

Sekejam itukan aku?:

[imagetag]


Tidak lama kemudian, Secara perlahan-lahan Derek Madsen meninggal di pangkuan sang Ibu, Cyndie. 10 Mei 2006

Akhir dari penderitaanku:

[imagetag]


Cyndie memimpin pemakaman anaknya Derek Madsen, didampingi kakak2 Derek, Anthony, Micah, Vincent Morris dan beberapa teman lainnya. Derek dimakamkan di Mount Vernon Memorial Park, California, 19 Mei 2006. "Saya akan selamanya mengingat kamu di dalam hatiku dan mengingatkan orang lain untuk memberikan waktu, tenaga dan dukungan pada keluarga mereka atau kepada yang membutuhkan sebagaimana adanya kita," ujar sang Ibu.

Selamat jalan anakku



[imagetag]


Semoga memberikan pencerahan, selagi ada waktu!


[imagetag]


sumber
#fd452a

No comments:

Post a Comment